Unpredictable one
chapter 1

Hentikan tawa itu,sergahku mengenyahkan mimpi aneh itu lagi,aku bingung kenapa aku terlalu sering bermimpi tentang orang-orang yang suka memperolok dan menekan aku,aku terbangun dengan keadaan tersiksa,dahiku penuh dengan keringat,tak pernah ada tidur yang semelelahkan ini,pikirku.


UNREQUESTED GUEST

Hari ini diawali lagi dengan cara yang sama,bangun terlambat lagi,huh,hidup diera super sibuk seperti ini sangat sulit bung,bahkan segala sesuatu tentang kita udah ditentukan sama factor factor “nanti apa pikir orang”,aarggh,if you know what I mean lah..dan sekarang,Aku.. Mahendra Suknata baru bangun tidur disaat orang lain udah dihambat sama macet nya arus lalu lintas,Oke saatnya bergerak maju,kusibakkan selimut usang bermotif kuda yang sebenarnya tidak terlalu berfungsi saat aku tidur,sangat sulit rasanya meninggalkan kenyamanan yang disuguhkan tempat tidur tua yang harum pewangi pakaian yang dipakai ibu untuk mencuci sprei warna coklat membosankan tapi bersih ini,astaga IBU!!! aku harus bergerak cepat sebelum aku dimakan ibu nantinya..

Ku tinggalkan kamar ku dalam keadaan khasnya kamar anak remaja pria,lalu segera bertekad bulat menuju kamar mandi yang berada di dekat kamar tamu,sebenarnya niatnya ingin mandi di kamar mandi dekat dapur soalnya lebih luas dan lumayan dekat,tapi supaya menghindari amukan ibu,jadi pilihan terbijaksana ya memang hanya mandi di kamar mandi dekat kamar tamu.

“NATAAAAAA!!!,sudah bangun belumm?!!” , opss terdengar teriakan sang ratu cerewet tapi nan baik hati,katanya.. ahhaha,biarkan dulu ah,teriakan ibu tak memperhambat langkahku,Aku langsung melesat menuju kamar mandi tamu,kudapati pintu kamar mandi itu terbuka,yah tanpa habis pikir langsung masuk saja kan..

Ku langsung buka pakaian tidur yang uda bau keringat itu,pada saat berniat membuka celanaku,terdengar suara berisik di shower,sontak aku kaget,pikiranku mulai menerka nerka yang tidak tidak,tapi ntah kenapa tubuhku tak mau lari,malah mendekat ke bath up,kusibakkan plastic kedap air yang menghalangi pemandangan,dan nyaris aku teriak melihat ada orang yang sedang berendam di bath up..

“Martiin! Kau kok ada sini?” sergahku kepada sepupu laki laki ku yang mandi di bath up menggunakan baju lengkap,kutebak baju bergaris garis bombardier itu baju tidurnya semalam, ”hah,Suknata,lama ga jumpa kita nat,haha,apa kabar lu? Makin jelek aja tuh muka”,jawabnya sambil menyiprat nyipratkan air bath up yang telah terkontaminasi oleh virus virus dan kuman kuman yang lama berdomisili di badan sepupuku itu, yap,sepupu laki laki ku yang ngakunya gaul dan tetap aja sok logat Jakarta,na’as,pikirku,padahal realitanya dia asli anak batak,kupandangi dia dengan kesan agak nyeleneh,
”Kabar? Baik,ohya,aku mau mandi,mau pigi sekolah,kalo kau niatnya berendam buat berenang mending nanti aja ya,aku uda telat tin!”
”haaa? Lu bilang sekolah? Helloo,sekota dunia juga tau kali,kalo hari ini hari libur,u’un banget sih loe nat,cupu lo ga ada ubah-ubahnya,haha,salut gua,haha” ,balasnya melece,sambil bangkit dari bath up,sekaligus nyalam tangan ku,hah,padahal tangannya basah,iss,kuman kumannya bakalan berpindah atau engga ya? Eh! tapi hari ini hari libur? Masa iya? Pikirku, “lah,lo gak percaya? Noh liat kalender di depan ,lo liat aja ,sekarang ini tanggal 10 Januari lo,merah tuh,lo lupa apa? Hari ini hari peringatan Mak odah naik Haji kali,haha “ semburnya seakan ngerti ketidak percayaanku saja.

Tapi,mak odah naik haji? Sejak kapan orang naik haji dirayain? Di kasi libur nasional pula? Ini guyonan idiotnya martin atau dunia ini aja yang makin aneh? Langsung saja kutinggalkan martin di kamar mandi,lanjut melangkah menunju kalender yang memang sengaja di gantungkan di dinding sebelah pintu kamar tamu,kalender yang di gantungkan di paku itu tampak familiar,coretan coretan di sana sini menandakan banyak kenangan tertulis yang semakin banyak di lewati,huh,tapi good newsnya kalender yang kami dapat dari kantor ibu itu ternyata cukup membantu memang,
okee ternyata hari ini memang hari libur,tapi yang jelas bukan hari libur karna si mak odah naik haji,sialan si Martin..

“hahaha,memang libur kan nat? ga percayaan sih,gih lu mandi sana,gua masi mau make ni idung,bau badan lu uda jadi polutan tau ga?” ucap martin sambil lalu menuju kamar tamu,yang mungkin menjadi kamarnya semalam,tingkahnya itu,yang sok melece orang itu bikin gerah,dia sadar ga sih sama dirinya sendiri,memang benar kata pepatah,upil di idung orang lain mudah kelihatan,lah balok di depan mata sendiri di abaikan,eh iyanya? Masa bodo ah,lagian kapan coba dia datang ke rumah ini? Ibu kok ga ada ngasi tau aku ya? Wah,runyem,tapi ternyata bau khas tapi nyengat yang berasal dari badanku ini memaksa ku untuk mandi terlebih dahulu,masalah martin yang muncul tiba tiba urusan nanti ajalah..

Comment Stream